Kaktus Sayang, Kaktus Malang

Hari ini, 31 Juli 2017, gue nobatkan sebagai Hari Patah Hati se-Utan Kayu Selatan. Kenapa? Lo gak perlu tahu alasannya. Gak deng, canda. Hus hus sana pergi! Gak deng, canda lagi deng. Baca ya bacaaa… 🙂

Hari ini adalah hari dimana gue secara gamblang mengumumkan ke khalayak ramai mengenai keberadaan Tanaman Peliharaan Kesayangan melalui Story Instagram: 2 Kaktus Kecil. Belum gue kasih nama sesuai dengan kebiasaan mereka, biasanya kan peliharaan tuh misalnya kucing suka makan mentimun, dikasih nama Mumun, hamster suka makan ayam, dikasih nama Yayam, atau lele suka makan kumisnya, dikasih nama Mimis. Aduh, mulai kacau. Nah tapi 2 Kaktus Kecil gue ini beda, soalnya selama seminggu di dalam kosan gue, mereka gak bertingkah terlalu banyak. Malah lebih banyak diam di pinggir jendela, di dekat gorden, dan diatas kotak sepatu. Makanya gue gak kasih nama dulu, soalnya belum keliatan nih hobi mereka apa. Mungkin bakal gue kasih nama Si Jabrik (Tanah Oranye) dan Si Metal (Tanah Biru). Entah apa faedahnya, yang penting gue suka. Ini foto mereka di Story Instagram gue pagi ini:

IMG-9895
Cubet yak…

Tragedi ini dimulai dari sini. Singkat cerita pagi ini, penjaga kosan gue, Mas Edi namanya, minta izin ke gue kalau mau masuk ke kamar nanti siang soalnya mau pasang tv kabel. Tanpa berpikir panjang, gue iyain. Soalnya kan yaaa mau gak mau dia harus masuk kamar kosan gue kan. Seharian berlalu, gue di kantor gak punya firasat apapun. Ngerjain tugas, makan, minum, becanda-canda selama di kantor, semua gue lewatin dengan bahagia. Sampai akhirnya gue pulang ke kosan pukul 19:30. Sewaktu sampe kosan, firasat gue udah gak enak. Kok pas gue masukin kunci pintu, kamarnya gak kebuka ya. Gue paksa dorong, tetep aja gak kebuka. Sewaktu gue liat-liat, eh ini pintu kamarnya bapak kos. Anjayyy… Maaf pak, gak sengaja. Hehehe…  Sewaktu gue masuk ke kamar kosan gue. Gue liat meja di bawah tv udah berantakan. Makanan-makanan berdebu, sendok-sendok berhamburan, dan piring-piring juga udah gak karuan letaknya. Gue liat ke kasur, eh ada sepatu. Hati gue pun marah sambil bertanya-tanya, “Kenapa kok bisa ada sepatu diatas kasur gini ya?”. Firasat gue makin gak enak, setelah gue liat-liat sekitar, ternyata ini bukan kamar gue. Pantesan anjayyy… Tapi, gak deng, canda. Beneran kamar kosan gue! Dan lo tau hal apa yang gue liat selanjutnya?

JENG JENG JENGGG!

SI JABRIK (TANAH ORANYE) KEPALANYA PUNTUNG! DAN SI METAL (TANAH BIRU) UDAH MABOK KAYAK HABIS MINUM OPLOSAN SEGALON.

HATI GUE HANCUR SEHANCUR-HANCURNYA. ENTAH GUE HARUS MARAH KE SIAPA.

IMG-9918
Sedih banget rasanya

Beberapa menit berselang, gue ketemu Bapak Kos yang baru habis jalan-jalan anter anaknya naik motor gitu, gue pun mengeluarkan keluh kesah:

Gue : “Pak, kamar saya diapain nih sampai berantakan gini. Semuanya berdebu. Makanan saya berantakan. Ini juga, kaktus saya patah pak”

Bapak Kos : “Oh iya tadi saya sama si Edi(penjaga kos)  masang tv kabel. Belum selesai itu besok lagi”

Gue : “Iya pak ini kotor banget kamar saya. Kaktus saya hancur juga”

BK : “Itu si Edi tadi tuh yang punya kerjaan. Besok saya ganti ya kaktusnya.”

Gue : *sambil mencoba tegar* “Gak usah pak! Terima kasih pak!”

Dan gue melipir masuk ke dalam kamar. Gue berpikir, Bapak Kosan gue baik banget mau gantiin kaktus gue. Tapi yaudahlah, gak usah, gapapa, toh bukan dia yang salah. Beberapa menit berselang, lewatlah Mas Edi, si Penjaga Kosan, di depan kamar gue. Lalu gue panggil. Dia datang seperti biasa dengan watak dan wajah polosnya.

Gue : “Mas, ngapain aja nih td? Kamar saya kayak kapal pecah jadinya. Ini nih kaktus saya kepotong kepalanya sedih kan jelek sekarang”

*terus Mas Edi rada mendekat*, lalu doi berkata,

Mas Edi : “Itu mah si bapak yg ngejatuhin mas. Saya bantu bersihin aja”

Seketika gue terdiam. Diam seribu bahasa. Walaupun gue cuma tau Bahasa Palembang, Sunda, Jawa, dan Bahasa Padang, kurang dari seribu bahasa kan, gue tetap diam.

PICIK BANGET YA ALLAH TADI NYALAHIN ORANG PADAHAL TAUNYA DIA PELAKUNYA. ASTAGHFIRULLAH…

*sambil elus-elus dada* *elus-elus dada kucing*

Setelah beberapa jam berduka cita, akhirnya gue bisa menerima semua ini. Gue pun berniat membersihkan SI JABRIK (Kepala Puntung) dan SI METAL (Mabok Oplosan) dari kotoran-kotoran yang menempel. Awalnya bingung, ini kok SI JABRIK kepalanya ilang ya, gue cari di kotak sampah depan kamar gue, kosong gitu. Gue cari di antara dus-dus sepatu, gak ada juga. Gue cari di kulkas, eh ada telor. Masak Indomie rebus + telor dulu deh. Gak deng canda. Mungkin udah dibuang Bapak Kosan td sewaktu ngebersihin lantai. Nah, lagi asik ngebersihin, gak sengaja kaki kanan gue nyenggol helm. Daaaaan kena SI METAL.  SI METAL tumbang dan semua tanahnya berserakan di lantai. ASTAGHFIRULLAHHHH! Gue foto dulu, buat story Instagram. Terus, gue baru sedihhh! YA ALLAH SEBEGITU HEBATNYA COBAAN MU HARI INI… 😦

IMG-9922

Melihat SI METAL berhamburan, lalu gue pun menyusunnya kembali supaya kedudukannya di pot itu bisa lurus, gak meliuk-liuk seperti sebelum jatuh untuk kedua kalinya tadi. Lalu, gue pun berinisiatif buat menyusun kembali SI JABRIK yang kepalanya sudah hilang itu. Gue tuangkan juga ke lantai semua isi potnya. Sepersekian detik gue terdiam setelah melihat apa yang ada di lantai. Tebak apa yang gue liat!!?

ADA KEPALA KAKTUS SI JABRIK YANG TERNYATA DIKUBUR DI DALAM POT!!!

KEJAM! SUNGGUH KEJAM! ASTAGHFIRULLAH! SI JABRIK SEMACAM TANAMAN YANG DIMUTILASI YANG HARUS DIHILANGKAN JEJAKNYA DENGAN CARA DIKUBUR DI DALAM TANAH.  ASTAGHFIRULLAHHH!!! GUE HARUS BISA MENAHAN AIR MATA INI!

IMG-9928
KEJAM! SUNGGUH KEJAM!

Jujur, baru kali ini ada orang yang kejam memutilasi tanaman yang sama sekali gak punya salah ke manusia, dan menguburnya dalam-dalam di bawah badan tanaman itu sendiri. Kejam. Gak ada yang lebih kejam dari hal ini.

Setelah gue upload semua kronologis 2 Kaktus : SI JABRIK dan SI METAL ke Story Instagram, ratusan hingga ribuan ucapan belasungkawa datang. Semangat dari teman-teman mulai banyak bermunculan. Dukungan dari mereka gak henti-hentinya terucap. Gue mulai bisa bangkit lagi #inilebaysih. Tapi, hingga datang satu momen dimana message yang datang di Inbox Instagram gue bertuliskan, “ Try Yurisandi replied to your story…”  Gue curiga. Sangat curiga. Gak mungkin ni anak satu terlalu baik untuk respon hal duka seperti Story Instagram gue. Gue penasaran, terus gue buka, isinya:

“Lainna diberesan”, kalau diterjemahin ke Bahasa Indonesia, “Bukannya diberesin/dibersihin”

KEJI! KEJI BANGET! DASAR LO PEMBUNUH BERDARAH DINGIN! GAK ADA BELAS KASIHAN SAMA SEKALI TERHADAP MAKHLUK HIDUP! PERGI LO SANA! SAMA SEKALI GAK KAKTUSAWI LO!!! PERGI LO!!!

Dadah Kaktus, semoga kalian tenang di alam sana. Terakhir, gue kasih foto SI JABRIK. Aduh, gue sanggup nahan tangis ini. Gue sanggup. Hiks hiksss

IMG-9933
Kepala Si Jabrik